header-photo

Benarkah Daun Rerama Mujarab?

Sejak aku buat posting berkenaan Daun Rerama Pengubat Sakit Kronik, itulah posting kedua tertinggi dikunjungi pembaca selepas posting Bedah buang geraham bongsu. Tujuan asal ingin berkongsi pengalaman rakan aku Khai. Untuk pengetahuan semua, sahabat aku ini sudah pun meninggal dunia menjelang Ramadhan 2016. 

Statistik kunjungan posting berkenaan daun rerama mencapai 34,426 kunjungan.

Pemergiannya membuatkan beberapa pelanggan daun rerama bertanya kepada aku tentang kemujaraban daun ini. Beginilah biar aku ceritakan sedikit. Sebelum arwah Khai meninggal dunia, aku sempat menziarahinya. Kasihan melihat keadaannya yang jelas nampak sakit. Dia ceritakan yang dia susah sangat untuk tidur dan selera makannya selalu tiada. Adakala apabila datang selera, dia makan sepuas-puasnya. 

Dipendekkan cerita, arwah Khai mengakui bahawa daun rerama ini sangat baik untuk menyembuh pelbagai penyakit khususnya kanser. Namun, dia memilih untuk tidak mengamalkannya kerana dia mendakwa mempunyai alahan apabila meminum daun ini. Ibunya pun sempat berbisik dengan aku untuk suruh arwah Khai minum lagi air daun ini, tapi aku sendiri jadi kasihan untuk mendesak dia. Aku cuba cakap perlahan-perlahan hingga akhirnya selepas saudaranya yang datang tolong memujuknya minum air daun ini, dia pun berjanji aku meminumnya. Sewaktu aku nak pulang, dia gagahkan diri keluar berjalan kaki mengiringi aku keluar. Aku kata tak mengapa, tapi dia tetap hendak berjalan dalam keadaan lemah longlai dan melambaikan tangan hingga aku hilang dari pandangan.

Tolong sedekahkan al-Fatihah buat sahabatku ini, kemudian sambunglah baca

Aku sempat menghadiahkan buku tulisanku dalam kali terakhir pertemuan aku dengan Khai. Jauh berbeza tubuh badannya berbanding sebelum ini waktu aku berjumpa dengannya bekerja di Hotel Golden Horses di Sungai Besi.

Namun takdir Allah, tiga minggu selepas kunjungan aku, aku mendapat khabar bahawa dia sudah pergi buat selamanya. Bagi aku, ini mungkin petanda Allah sudah memanggil dia untuk pergi meninggalkan dunia ini. Dia sendiri sudah berhenti memakan ubat-ubat hospital, air daun dan juga seleranya hilang. Tiadalah kena mengena dengan apa jua yang berlaku melainkan begitulah caranya Allah ingin memanggilnya pulang.

Baik, cukup sekadar itu. Ibunya juga masih menjual daun rerama buat mengubati pesakit lain. Sewaktu posting berkenaan arwah Khai dulu aku taip, memang benar segala kesan positif yang telah dia alami. Aku dan beberapa ahli keluarga dan pelanggan pun sudah banyak memberikan maklumbalas positif.

Benarkah Daun Rerama Mujarab? Hah, inilah soalan yang sering diajukan kepada aku. Dan jawapan aku di bawah ini nanti adalah antara jawapan yang aku kena sampaikan dengan baik. 

KEMUJARABAN TIDAK TERLETAK PADA DAUN ITU TETAPI KEHENDAK ALLAH YANG MAHA KUASA

Tolonglah jangan sesekali merasakan bahawa daun itu yang menyembuhkan. Menjadi tanggungjawab aku untuk menjelaskan hal ini agar masyarakat tidak bergantung pada makhluk. Kemujaraban apa jua daun dan ubat itu letaknya pada izin Allah yang menciptakannya dengan fungsi tertentu.


Pernah tak kita dengar ada orang makan Panadol, peningnya terus hilang dan ada pula yang makan Panadol, peningnya masih tetap ada? Sebab itu kita kena faham yang ubat dan herba yang kita beli untuk mengubati sebarang penyakit hanyalah ikhtiar kita atas fungsi yang telah dijadikan ke atasnya oleh Allah iaitu untuk menjadi ubat yang menyembuhkan. Namun, boleh saja ia tidak menyembuhkan jika Allah tidak izinkan.

Faham tak? Kalau tak faham, kena cari ustaz lah untuk terangkan lebih jelas. Jadi, bila minum air rebusan daun rerama sakit tidak sembuh, jangan disalahkan pada daun itu. Jangan-jangan aku pun dipersalahkan. Ubat herba ini sefaham aku adalah alam semulajadi yang sesetengahnya serasi dengan badan kita dan ada yang sebaliknya. Ia bukan macam matematik yang jawapannya sudah tentu.

Ianya ialah satu ilmu ETNOFARMOKOLOGI yang kebanyakannya berasal dari pengalaman dan kemahiran orang dulu-dulu yang juga dipanggil sebagai KEARIFAN TEMPATAN. [Berminat nak tahu lanjut tentang ini, boleh baca kertas kerja ini ]


Itulah saja pesan aku kepada semua pengguna, pembeli, penanam, penjual, peniaga, pemborong dan sesiapa saja yang terlibat dalam urusniaga daun rerama ini. Jika kita sembuh, syukurlah kepada Yang Maha Esa. Jika sebaliknya, minta Allah tunjukkan jalan terbaik untuk ikhtiar penyembuhan. Sesungguhnya tugas kita ialah berusaha sedaya upaya, hak untuk memberi apa yang kita hajati itu total milik Allah. Ingatlah ayat Allah berikut:


9 Tips Jalan-Jalan di Jakarta



Baru-baru ini aku diundang Karya Bestari ke Jakarta untuk sesi bedah buku 'Menumpang Teduh Pohon Akasia: Somaliland Bukan Somalia' pada 1 Oktober 2016 sempena Pesta Buku Antarabangsa Indonesia di Jakarta Convention Center (JCC).

Kali terakhir aku ke Jakarta ialah pada tahun 2003. Lebih 10 tahun aku tak jejakkan kaki ke sini. Tentu sudah banyak perubahan di kotaraya ini. Pemergian kali ini pula secara solo, jadi berharap semuanya lancar saja. Tim Karya Bestari dah pergi lebih awal.

Disebabkan aku dah tahu flight MAS delay, aku cuba menenangkan seorang penumpang yang ingatkan dirinya sudah tertinggal flight. Dari situlah bermulanya perkenalan aku dengan orang Semarang yang sudah lama menetap di Jakarta. Dialah yang mengajarkan aku banyak perkara, dan juga rajin membawa aku ke sana sini untuk bergerak di Jakarta.

Aku nak berkongsi segala input yang telah dia berikan. InsyaAllah perjalanan akan menjadi mudah jika anda ikuti tips-tips yang saya dapatkan daripada saudara Arya ini:

1) Gunakan Grabcar untuk jimat kos




Rupa-rupanya perkhidmatan Grabcar di Jakarta sangat popular. Aku baru tahu perkara ini. Kawan-kawan di Malaysia yang sering ke Jakarta pesan aku supaya cari teksi Bluebird, kadarnya murah. Tapi apabila berbual dengan Arya dan orang Indonesia lain, mereka semua mengatakan Grabcar lebih murah. Kalau dari Bandara Antarabangsa Soekarno Hatta (Lapangan Terbang), boleh jimat hingga IDR100,000 dibandingkan dengan teksi.

Pengguna Android boleh download apps Grabcar Indonesia di sini
Pengguna iPhone boleh download apps Grabcar Indonesia di sini.

2) Naik Damri dari lapangan terbang ke bandar




Walaupun kadar Grabcar lebih murah, Arya mengajak aku naik Damri. Kadarnya hanyalah IDR40,000. Damri ialah perkhidmatan bas dari lapangan terbang ke bandar. Biasanya Grabcar mungkin sekitar IDR150,000 manakala teksi sekitar IDR200,000. Jika perjalanan macet (sesak), kos teksi boleh meningkat setinggi IDR400,000 kata Arya yang pernah mengalaminya.

Kalau naik Damri, kadarnya tetap sama walaupun macet. Cuma apa yang penting, anda tahu ke mana destinasi ingin dituju. Macam saya yang hendak ke bandar, naiklah Damri yang tertulis Blok M (kawasan membeli-belah di tengah-tengah bandar). Kemudian turunlah di stesen berdekatan hotel anda menginap. Kalau tak tahu di mana, semak dulu Jadual Perjalanan Damri. Kalau tak reti juga, turun saja di stesen terakhir dan kemudian naiklah Grabcar.



Stesen bas untuk naik Damri terletak di hujung sebelah kiri lapangan terbang. Sebaik keluar dari gate ketibaan, pusing ke kiri dan berjalan kaki terus hingga keluar daripada bangunan lapangan terbang mengikut susur gajah ke satu kawasan perhentian bas. Tiket boleh dibayar waktu atas bas walaupun ada yang jual di bawah. Lebih selamat bayar di atas kerana anda sudah confirm dapat tempat.


3) Naik Ojek untuk sampai cepat



Semua maklum yang bandar Jakarta ini selalu macet, lebih-lebih lagi waktu kemuncak pagi dan petang orang pergi-balik pejabat. Jadi, lebih mudah kalau nak bergerak ke sana ke mari dengan menaiki Ojek. Ojek itu ialah perkhidmatan memboncengkan penumpang menaiki motosikal menuju ke destinasi. Jadi, tiada masalah pun kalau macet, dapat jimat lebih sejam.

Kawan aku pergi ke Gedung buku Gramedia yang sekadar 3 kilometer dari hotel pada pukul 8 malam menaiki Grabcar pun mengambil masa sejam setengah. Akibatnya dia hanya ada 30 minit saja nak tengok buku. Kalau naik Ojek, kadarnya pun murah, sekitar IDR10,000 untuk 5 kilometer pertama.



Ada Ojek yang berdaftar dengan aplikasi Grab yang dikenali sebagai Grab Bike. Gunakan saja aplikasi  Grab. Ada juga yang jenis tradisional, mereka menunggu di tepi jalan. Arya beritahu di sini lebih terkenal dengan Go-Jek, aplikasi tempatan seperti Grab Bike. Menariknya kedua-dua pesaing ini mengenakan jaket dan helmet rasmi masing-masing.

Pengguna Android boleh download apps Go-Jek Indonesia di sini
Pengguna iPhone boleh download apps Go-Jek Indonesia di sini.

4) Cari tempat makan menggunakan aplikasi Qraved



Antara perkara yang paling merungsingkan kita sebagai pelancong ialah di mana tempat makan yang sedap? Kalau kita kenal kawan, bolehlah dia kenalkan tempat sesuai, kalau tidak susah juga nak mencari. Di hotel tempat aku menginap, aku ternampak iklan Qraved, aplikasi tempatan untuk carian tempat makan.

Qraved perkenalkan aplikasi mereka sebagai one stop dining solution in your pocket. Dan memang betullah senang mencari tempat makan sebab ia akan tunjukkan tempat makan terdekat dalam map sekali dengan review orang tentang kedai tersebut. Sesetengahnya siap harga dan boleh reserve seats siap-siap.

Aku hanya sempat tengok-tengok saja tapi tak cuba pergi makan sebab kawan aku dah bawa pergi makan. Jadi korang kalau nak cuba, cubalah. Kebetulan waktu aku kat JCC, ada seorang penulis bercerita bagaimana peniaga di Jakarta yang tak jujur menjual bakso dengan campuran daging lembu dan daging tikus. Tercengang aku dibuatnya. Apabila aku tanya kawan aku memang benar ia berlaku, jadi elakkanlah makan di gerai-gerai kecil di tepi jalan sebagai langkah berjaga-jaga.

Aplikasi ini bukan hanya boleh membuat carian tempat makan di Jakarta, ia juga boleh digunakan apabila melancong ke Bali dan Bandung.

Pengguna iPhone boleh download apps Qraved di sini.
Pengguna Android boleh download apps Qraved di sini

5) Car Free Day setiap hari Ahad



Arya ajak aku berjalan kaki selepas Subuh di tengah-tengah bandar Jakarta. Katanya setiap hari Ahad, jalan ditutup sejauh 20 km dari jam 6 pagi hingga 11 pagi bagi membolehkan masyarakat bersenam, berbasikal, berjalan kaki dan pelbagai aktiviti lain. Jadi, motosikal yang dipandu Arya diparkir berdekatan dengan kawasan yang ditutup laluannya.

Hari Ahad dikenali di sini sebagai Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB). Sudah dimulakan sejak 2002 dan melibatkan banyak bandar-bandar lain sekitar Indonesia. Di Jakarta, pada waktu ini hanya bas bandar sahaja diizinkan beroperasi. Ini salah satu cara untuk mempromosi penggunaan perkhidmatan pengangkutan awam.



Seronok datang waktu ini, dapatlah aku tengok macam-macam aktiviti masyarakat. Selain senamrobik berkumpulan, ada yang berdemonstrasi aman, meminta derma dengan cara menyanyi, mempamerkan binatang peliharaan, menjual barangan cenderamata dan sebagainya.

Semak laman ini untuk tahu laluan yang ditutup di Jakarta supaya anda pun boleh menikmati pengalaman sama seperti saya.

6) Makan Ayam Goreng Berkah



Ini pengalaman menarik buat aku. Disebabkan hendak sangat makan ayam special ini, Arya bawa aku menempuh hujan ke restoran popular ini berdekatan Blok M. Restorannya hanya ada di sini, tiada cawangan yang dibukanya bagi menjaga kualiti masakan. Perniagaan ini tidak pernah mengubah resipi asli keluarga Pak Rachmat sejak 1962. Sesampainya aku di sana, kena berdiri dulu tunggu giliran. Ramai betul orang nak menikmati gorengan ayam kampungnya. Sambal pun marvellous sekali dengan ulam segar. Harga berpatutan.


Sedap kan tengok ayam gorengnya. Dikhabarkan jualan sehari mencecah sebanyak 5,000 ekor ayam kampung. Jangan lupa minum air teh panas asli Indonesia (tanpa gula tapi tak pahit) dan Es Kopyor. Es Kopyor ini ialah air kelapa unik yang dari pokoknya sendiri isi kelapanya sudah terpisah dan terpecah-pecah dalam tempurung kelapa. Apabila digoyangkan kelapa itu, boleh kedengaran isinya berlaga-laga. Lain rasanya dan enak sekali.. Wajib minum!

Nah, tengoklah harganya dan lokasi.

7) Beli di Indomaret lebih murah


Kadangkala apabila berehat di bilik hotel, rasa lapar dan ingin kunyah-kunyah. Air mineral pun kita nak minum kan, jadi eloklah pergi cari Indomaret terdekat dengan anda. Di hotel aku menginap, air mineral berharga IDR18,000 untuk 800ml sedangkan aku membeli air mineral di Indomaret harganya IDR3,800 untuk 1.5 liter. Bayangkanlah dengan harga hotel tadi, aku boleh beli 4 botol air mineral 1.5 liter. Jimat ke tak?

Buat saja carian di google map, pasti akan ditunjukkan Indomaret terdekat dengan anda. Indomaret ini seperti 7-Eleven di Malaysia, cuma di tempat aku menginap, ia tak dibuka 24-jam.

8) Aktifkan kad ATM untuk tukaran wang lebih murah



Di Jakarta terdapat Maybank dan HSBC. Jika anda ada akaun Maybank, sila hubungi call center 1-300-88-6688. Kalau anda dah berada di luar negara, baru nak aktifkan, sila hubungi nombor ini +603-7844-3696.

Aku lebih suka gunakan HSBC sebab akaun aku selalunya apabila withdraw dari luar negara seperti di China dan Jordan dulu kadarnya lebih murah daripada money exchange luar. Sudahlah tiada caj pengeluaran, bahasa digunakan dalam paparan pun bahasa Melayu. Aktifkan hanya sekali, terus boleh gunakan bila-bila masa berada di luar negara.

Kalau yang tiada akaun Maybank atau HSBC pun tiada masalah asalkan menggunakan ATM bank lain yang ada logo PLUS atau Cirrus. Tentulah ada caj tambahan tapi aku tak pasti berapa dikenakan, bergantung kepada bank akaun anda.

9) Beli simkad Indonesia untuk akses internet



Aku hari itu tak sempat beli simkad Indonesia sebab banyak perkara orang lain dah uruskan. Jadi, terasa seperti tak perlu pun, lebih-lebih lagi akses WIFI di hotel cukup bagus. Nak guna Grabcar pun kawan aku dah ada akaunnya, jadi dia sajalah yang buat tempahan.

Ramai yang pesan supaya beli simkad simPATI kerana harganya cukup berbaloi. Bayangkanlah dengan IDR55,000 (lebih kurang RM20), anda boleh dapatkan simkad baru siap 4.5GB internet. Kalau nak guna Grabcar, mesti dapatkan simkad ini dulu sebab aplikasinya perlukan nombor telefon pengguna.

Lainlah kalau anda mampu membayar kadar roaming syarikat telco anda di Malaysia itu. Yang itu terpulang kepada anda membuat keputusan. Apa yang pasti, kalau gunakan simkad tempatan, jika perlu hubungi orang tempatan lebih murah. Guna internet pun murah sangat.

Inilah tips-tips yang aku rasakan sangat berguna buat semua. Sedikit perkongsian ini sebagai tanda terima kasih aku kepada Arya yang banyak membantu aku sewaktu berada di Jakarta. Selamat bercuti ya..

Lelaki Bersut: Tak Panas Ke Bang



Seusai menunaikan ibadah di subuh hari, aku duduk bersidai di berandah rumah. Bayu pagi yang dingin menenangkan. Di bawah cahaya samar, aku mula membelek buku di tanganku.

Buku bertajuk 'Lelaki Bersut: Tak Panas Ke Bang' ini adalah karya sahabatku, Hafiz a.k.a. Mat Pit. Seorang jejaka kacak bergaya ini mempunyai auranya tersendiri sebagai seorang peguam. Barangkali pengaruh punk dan rock masih menyerlah dalam diri. 

Karya santainya ini bukanlah kisah peguam seperti di dalam kaca tv yang menipu itu. Kisah yang digarapnya adalah kisah-kisah tentang kehidupan. Realiti masyarakat Malaysia yang mungkin tidak berlaku dalam mahkamah di barat.

Unsur mistik dan khurafat seolah-olah tidak dapat lari daripada orang Melayu. Itulah yang dialaminya apabila dia disuruh mandi bunga dan terjumpa biji hitam di mahkamah. Juga mengisahkan tentang dirinya seorang manusia normal yang adakalanya gelabah, takut dan risau juga. Bukanlah peguam dalam tv yang tiada cacat celanya. Teringat pula aku kepada kenangan sendiri menjadi peguam 10 tahun lalu.

Adakalanya aku tersenyum dan tergelak sendirian apabila menghabiskan bab-bab tertentu. Mat Pit cuba untuk membuatkan kita berfikir, bukan sekadar membaca, dengan tidak memberikan kesimpulan kisah berkenaan. Dia tidak mahu kita jadi seperti anak guamnya yang tak reti berfikir. Bukan sekadar kisah tentang dirinya, malah kerenah dan perangai anak guam juga dikongsikannya.

Satu perkara terpenting yang aku perhatikan ialah sikap ingin tahu dan suka bertanya. Samalah perangainya dengan aku. Mungkin juga sama dengan hampir kebanyakan peguam lain. Orang biasa mungkin kata sibuk jaga tepi kain orang.

Tapi sikap inkuiri (istilah ilmiah bagi jaga tepi kain orang itu) inilah penyebab utama yang membolehkannya menulis kisah-kisah ini di blog sebelum dihimpunkan menjadi buku. 

Aku sarankan lebih ramai membacanya kerana sejam sahaja sudah boleh habis membaca 83 halaman ini. Bukan apa, anda akan berubah persepsi tentang diri peguam yang anda tabik spring itu hinggakan rasa malu dan rendah diri yang amat sangat kepada mereka boleh dibuang jauh. Silap-silap sikap macam ini lebih menyusahkan peguam pula. Ketahuilah mereka juga insan biasa, boleh ditegur sapa, bergurau, berbual, bahkan dipersoalkan. Jika anda ada kes dengan peguam, mudahlah berurusan nanti.

Sebaik sahaja selesai membaca, cahaya fajar sudah menyingsing. Alangkah nikmatnya berbuai sambil menikmati naskhah ringan ini. Aku hendak bancuh kopi dulu, korang hubungilah Mat Pit atau FB page 'Deleted Books' untuk dapatkan naskhah sendiri.

Keluar Dari Zon Selesa


Sudah menjadi rutin harian, anda pasti masuk dalam mesyuarat untuk berbincang dan membuat keputusan. Lagi besar jawatan anda, lebih kerap anda bermesyuarat. Bayangkanlah anda ialah Ketua Jabatan, setiap pagi anda perlu bermesyuarat dengan pegawai-pegawai kanan. Sebelah petang, anda pula perlu bermesyuarat dengan semua ketua jabatan lain untuk melaporkan kepada ketua yang lebih atas daripada anda.

Sekarang anda berada dalam bilik mesyuarat. Anda pun mula bercakap dan meminta pandangan. Senyap sahaja bilik mesyuarat. Anak-anak buah tidak ramai bercakap. Ada seorang dua yang bercakap tetapi hanya mengatakan, "Saya setuju" atau "Saya ikut sahaja".  Apabila mesyuarat sebelah petang, sama juga situasinya. Semua ketua jabatan pula bercakap begitu kepada ketua lebih atas.

Bagaimana? Seronokkah hari-hari anda? Sahlah tidak!



Apabila kita dilanda masalah, orang mencemuh kita. Ada pula yang menyalahkan kita. Sebahagian lain cuba menyanggah pendapat kita. Kita rasa lemah semangat dan mengharapkan keadaan yang lebih selesa. Selesa macam dalam kisah di atas ke?

Oh, jangan sesekali minta selesa begitu. Potensi akal anda akan mati serta-merta. Anda sebenarnya boleh membuat keputusan yang lebih baik, malah mungkin di luar jangkaan dan kebiasaan apabila idea anda dikritik dan ditambah baik.

Sekiranya anda sekarang berada dalam zon selesa itu, keluarlah. Zon itu akan membuatkan anda lupa diri. Apatah lagi orang bawahan anda kaki kipas. Anda mula merasakan segala yang anda lakukan adalah benar. Lebih teruk lagi apabila anda merasakan orang lain semuanya salah.


Hidup berterusan dalam kelompok sendiri yang sentiasa menyokong anda membuatkan pemikiran anda tidak bercambah, kolot dan syok sendiri. Contoh mudah, andai anda seorang tukang gunting rambut dan hanya berkawan dengan tukang gunting rambut, apakah topik perbualan harian anda? Anda sendiri boleh agak jawapannya. Tentulah hal berkaitan industri gunting rambut tidak lekang dari mulut.

Jika anda si tukang gunting rambut mempunyai kawan pelombong, penjual nasi lemak, pemungut sampah, pegawai bank, jururawat, arkitek, dan akauntan, apakah pula topik perbualan harian anda? Cukup luas bidang yang akan dibualkan.

Itulah sebabnya kita perlu punya kawan yang ramai, fikiran lebih bercambah. Kita perlu banyak mengembara, pandangan lebih luas. Kita perlu banyak membaca, idea datang bertalu-talu. Kita perlu banyak interaksi sosial, pendekatan lebih menyantuni.

Wahai anda yang berasa gah dengan zon selesa anda atas nama apa sekalipun (persatuan, kumpulan, syarikat, keluarga, perniagaan, batch sekolah, alumni, jemaah, dan seumpamanya), mulakan dengan langkah pertama untuk keluar dari garis sempadan anda. Bukan keluar dan meninggalkan terus pangkalan anda. Keluar dan kembalilah, ceritakan kisah di medan tempat anda keluar itu kepada mereka di pangkalan.

Indah yang kita rasakan itu hanyalah keindahan yang kita rekakan, ada keindahan lebih bermakna di luar sana. Sakit yang kita rasakan bukanlah mala petaka terburuk, ada kesakitan yang maha perit lagi di luar sana.

Sentap Apabila Nampak Sphinx di China



Cuba perhatikan gambar ini! Jika anda sudah ke Mesir, anda pasti tahu kebenarannya. Tengok latarbelakang pun sudah tahu.

Ini ialah Sphynx di Lanzhou, China Dibina mengikut saiz sebenar sebagai satu daya tarikan pelancong. Bagi menghidupkan bandar yang dahulunya terkenal di Laluan Sutera, pelbagai usaha dibuat. Itu sahaja hasratnya, tak perlulah mengata China sebagai 'copycat master'. Entah-entah nanti kita pun teringin untuk tengok juga.

Sejak Presiden Xi Jinping mengumumkan visi 'One Belt, One Road'  pada 2013, usaha kuasa besar Asia ini bukan lagi main-main. Atas nama perkembangan ekonomi, China mahu dilihat sebagai jambatan utama menghubungkan Asia dan Eropah. 

Jangan terkejut nanti kita juga dapat tumpang gembira naik keretapi laju dari Malaysia hingga ke Istanbul. Kini China sedang membantu Turki menyiapkan projek keretapi laju dari Ankara ke Istanbul sejauh 533km. Perjalanan antara dua bandar ini yang biasanya memakan masa 7 jam bakal dipendekkan menjadi 3 jam setengah.

Seronok bukan melihat perkembangan dunia? Dahulu sewaktu Dr. Mahathir sebut tentang Wawasan 2020, aku pun berasa seronok. Baru darjah 3 waktu itu, sudah membayangkan kereta proton terbang. Pejam celik pejam celik, hanya tinggal 4 tahun sahaja untuk visi itu tercapai.

Hari ini tak dengar lagi tentang visi ini. Tahu tak sebenarnya ada 9 cabaran perlu ditangani menjelang tahun 2020? Setelah 26 tahun wawasan ini diperkenalkan, cabaran manakah yang sudah berjaya ditangani? 

"Sudahlah Suhail, kau fikirkan tentang diri kau saja. Tak perlu sibuk fikirkan hal ini."

Bukan apa, aku nak tempah kereta proton terbang siap-siap.

Bacaan lanjut di sini:
1) https://en.m.wikipedia.org/wiki/Wawasan_2020
2) http://www.hurriyetdailynews.com/more-talks-needed-on-china-turkey-high-speed-railway.aspx?pageID=238&nID=68715&NewsCatID=359
3) http://www.bbc.com/news/world-asia-china-36431831
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...